Serumit inikah?

Ini tulisan random di malam hari menjelang detik-detik ujian nasional. Gak deng bercanda...

Entah, dua hari ini urusan per-EHan udah mayan kelar sih. Tapi tiba-tiba aja emosi bisa semeledak-ledak ini haha

Tiba-tiba aja nih, bisa cemburu tanpa sebab sama orang. Bukan apa-apa padahal, Cuma masalah sepele sampe-sampe males ngomong sama itu orang, marah sama orang lain, kaya udah muak gitu sama semuanya. Kaya udah gak dianggep ada sama tuh orang karena sudah nyaman dengan yg baru. Gini yah ternyata rasanya dilupain? HAHAHA. Kaya gimana gitu rasanya. Plis, jangan komentar sok strong kalo kalian gak ngerasain.

Padahal nih, bentar lagi ujian harusnya aku gak usah mikirin hal-hal macam beginian lagi. Lupain masalah beginian terus fokus sama tujuan. Tapi ya gituuuuuu ini terlalu rumit...

Duh, cengeng sih nulis beginian sebenernya. Cuma ya cuma gak tau harus ngomong ke siapa. Malu cerita sama orang-orang HAHAHA.

Sebenernya ada lagi sih, cuma yah biar Ashya dan Tuhan aja sih yang tau. Aku percaya Tuhan punya rencana paling indah untuk hamba-Nya.

Semoga ujianku lancar ya, sepertinya kalo sudah nulis gini sedikit legaan. Semoga deh semoga :)


Serumah.com, solusi mencari kamar sesuai keinginanmu


Serumah.com 
Kemarin tiba-tiba Abah kosan saya mengumpulkan anak-anak kosan. Gak biasanya Abah tiba-tiba ngumpulin kita dan sepertinya ada sesuatu yang harus banget di bahas. Setelah semuanya berkumpul, bener aja kalo memang ada sesuatu yang akan di bahas.

Apakah itu?

Ternyata oh ternyata, kosan saya akan berpindah kepemilikan. Singkatnya sih, Abah yang punya hampir 8 kosan ini menjual kosnya yang kebetulan yang laku ke jual adalah kos yang saya tempati sekarang. Oleh karena itu, abah mengumpulkan kita semua untuk perpisahan.

Pesona Pantai Batu Bengkung, Wedi Klopo, dan Ngopet dalam Satu Garis Pantai


Finally, saya bisa nulis lagi
Kaya merasa berdosa Desember sudah selesai dan tahun sudah berganti baru tapi tak kunjung menulis di blog ini. Maafkan saya yang hanya manusia biasa ini. Mau alesan ngejar dosen buat acc kayanya kok pada bosen ya denger alasan-alasan saya ini.

Jadi langsung saja ke ceritanya...

Lalala Fest-nya anak Djanda di Coban Talun


Lalala fest
Masih inget cerita yang ini Ramadhan Penuh Berkah?
Nah, jumat sabtu (28-29 Oktober 2016) kemarin para anggota dari Djanda termasuk saya pergi bercamping ke Coban Talun. Hal ini berawal dari obrolan iseng di Soto Babon ITN yang menimbulkan perdebatan mengenai hari dan tempat bercamping yang akhirnya kami sepakat untuk bercamping di Coban Talun.

Perjalanan ke Coban Talun tidak semulus rencana kami. Awalnya kami yang bersekapat berkumpul di Kos Fikri selesai Jumatan ternyata ada dua anggota yaitu Ogix dan Mas Galih yang tidak bisa ikut berangkat selesai jumatan karena pekerjaan mereka. Jadi, siang itu Ira Fikri, Fachri dan saya berangkat terlebih dahulu untuk mencari tempat dan membangun tenda.

Oktober

Oktober malam ini masih sama dengan malam-malam sebelumnya
Masih sepi
Masih sunyi
Masih terdengar suara jangkrik dan kodok tiap malamnya

Namun Oktober selalu spesial
Dia tidak pernah membenci hujan yang turun
Dia tidak pernah mengumpat dinginnya malam akibat hujan
Dia tidak pernah, tidak akan pernah

Oktober selalu senang jika hujan datang
Itu pertanda bahwa ia sudah mulai dirindukan
Namun Oktober akan sedih jika hujan mulai meninggalkannya
Itu pertanda dia harus cepat pergi dari sini